Manchester UnitedManchester United -->

welcome

Welcome to my blog

Rabu, 23 Januari 2013

Tradeoff Jangka-Pendek antara Inflasi dan Pengangguran



Pengangguran dan Inflasi

·         Tingkat pengangguran alamiah tergantung pada berbagai fitur dari pasar tenaga kerja.
·         Contohnya termasuk upah minimum hukum, kekuatan pasar serikat, peran upah efisiensi, dan efektivitas pencarian kerja.
• Tingkat inflasi terutama tergantung pada pertumbuhan dalam kuantitas uang, dikendalikan oleh Fed.
• Masyarakat menghadapi tradeoff jangka pendek antara pengangguran dan inflasi.
• Jika kebijakan memperbesar permintaan agregat, mereka dapat menurunkan pengangguran, tetapi hanya pada biaya inflasi yang lebih tinggi.
• Jika mereka kontrak permintaan agregat, mereka dapat menurunkan inflasi, tapi pada biaya pengangguran sementara tinggi.
Kurva Phillips menggambarkan hubungan jangka pendek antara inflasi dan pengangguran.
Kurva Phillips menunjukkan jangka pendek kombinasi dari pengangguran dan inflasi yang timbul sebagai pergeseran dalam kurva permintaan agregat menggerakkan perekonomian sepanjang kurva penawaran agregat jangka pendek.
• Semakin besar permintaan agregat untuk barang dan jasa, semakin besar output perekonomian, dan semakin tinggi tingkat harga keseluruhan.
• Sebuah tingkat yang lebih tinggi dari hasil output dalam tingkat yang lebih rendah dari pengangguran.
• Pada tahun 1960, Friedman dan Phelps menyimpulkan bahwa inflasi dan pengangguran tidak terkait dalam jangka panjang.
• Akibatnya, kurva Phillips jangka panjang adalah vertikal pada tingkat pengangguran alamiah.
• Kebijakan moneter bisa efektif dalam jangka pendek tetapi tidak dalam jangka panjang.
• Inflasi yang diharapkan mengukur berapa banyak orang mengharapkan tingkat harga keseluruhan untuk mengubah.
• Dalam jangka panjang, inflasi diharapkan menyesuaikan dengan perubahan inflasi aktual.
• Kemampuan Fed untuk menciptakan inflasi tak terduga hanya ada dalam jangka pendek.
• Setelah orang mengantisipasi inflasi, satu-satunya cara untuk mendapatkan pengangguran di bawah tingkat alami untuk inflasi aktual berada di atas tingkat diantisipasi
• Pandangan bahwa pengangguran akhirnya kembali ke tingkat alaminya, terlepas dari tingkat inflasi, disebut hipotesis tingkat alamiah.
• pengamatan Sejarah mendukung hipotesis tingkat alamiah.
• Konsep kurva Phillips stabil rusak di dalam awal 70-an.
• Selama 70-an dan '80-an, perekonomian mengalami inflasi tinggi dan pengangguran yang tinggi secara bersamaan.
• peristiwa sejarah telah menunjukkan bahwa kurva Phillips jangka-pendek dapat bergeser karena perubahan ekspektasi dan guncangan penawaran agregat.
• perubahan merugikan Mayor pasokan agregat dapat memperburuk tradeoff jangka pendek antara pengangguran dan inflasi.
• Guncangan penawaran yang memberikan kebijakan tradeoff kurang menguntungkan antara inflasi dan pengangguran.
• Sebuah kejutan pasokan adalah suatu peristiwa yang secara langsung mengubah biaya perusahaan ', dan, sebagai akibatnya, harga yang mereka tetapkan.
• Hal ini menggeser kurva penawaran agregat perekonomian. . .
•. . . dan sebagai hasilnya, kurva Phillips.
• Sebuah kejutan pasokan adalah suatu peristiwa yang secara langsung mengubah biaya perusahaan ', dan, sebagai akibatnya, harga yang mereka tetapkan.
• Hal ini menggeser kurva penawaran agregat perekonomian. . .
•. . . dan sebagai hasilnya, kurva Phillips.
• Sebuah kejutan pasokan adalah suatu peristiwa yang secara langsung mengubah biaya perusahaan ', dan, sebagai akibatnya, harga yang mereka tetapkan.
• Hal ini menggeser kurva penawaran agregat perekonomian. . .
•. . . dan sebagai hasilnya, kurva Phillips.
• Pada 1970-an, kebijakan menghadapi dua pilihan ketika OPEC memangkas produksi dan menaikkan harga minyak bumi di seluruh dunia.
• Melawan pertempuran pengangguran dengan memperluas permintaan agregat dan mempercepat inflasi.
• Memerangi inflasi dengan kontrak permintaan agregat dan bertahan pengangguran lebih tinggi.
• Untuk mengurangi inflasi, The Fed harus mengejar kebijakan moneter kontraktif.
• Ketika Fed memperlambat laju pertumbuhan uang, itu mengkontraksi permintaan agregat.
• Hal ini akan mengurangi jumlah barang dan jasa yang menghasilkan perusahaan dan meningkatnya pengangguran.
• Untuk mengurangi inflasi, ekonomi harus bertahan periode pengangguran tinggi dan output yang rendah.

• Ketika Fed memerangi inflasi, perekonomian bergerak ke bawah kurva Phillips jangka-pendek.
• Perekonomian mengalami inflasi rendah tapi pada biaya pengangguran yang lebih tinggi.
• Rasio pengorbanan adalah jumlah poin persentase dari produksi tahunan yang hilang dalam proses mengurangi inflasi dengan satu poin persentase.
• Perkiraan rasio pengorbanan adalah lima.
• Untuk mengurangi inflasi dari sekitar 10% pada tahun 1979-1981 sampai 4% akan diperlukan suatu pengorbanan diperkirakan 30% dari produksi tahunan!
• Teori ekspektasi rasional menunjukkan bahwa orang secara optimal menggunakan semua informasi yang mereka miliki, termasuk informasi tentang kebijakan pemerintah, ketika meramalkan masa depan.
• Inflasi yang diharapkan menjelaskan mengapa ada tradeoff antara inflasi dan pengangguran dalam jangka pendek tetapi tidak dalam jangka panjang.
• Seberapa cepat tradeoff jangka pendek menghilang tergantung pada seberapa cepat menyesuaikan harapan.
• Teori ekspektasi rasional menunjukkan bahwa pengorbanan-rasio bisa jauh lebih kecil dari yang diperkirakan.
• Ketika Paul Volcker Fed ketua pada tahun 1970, inflasi secara luas dipandang sebagai salah satu masalah utama bangsa.
• Volcker berhasil mengurangi inflasi (dari 10 persen menjadi 4 persen), tapi pada biaya tenaga kerja tinggi (sekitar 10 persen pada tahun 1983).

Istilah • Alan Greenspan sebagai Ketua The Fed mulai dengan guncangan penawaran yang menguntungkan.
• Pada tahun 1986, anggota OPEC meninggalkan kesepakatan mereka untuk membatasi pasokan.
• Hal ini menyebabkan turunnya inflasi dan pengangguran jatuh.
• Fluktuasi inflasi dan pengangguran dalam beberapa tahun terakhir telah relatif kecil karena tindakan The Fed.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar